9/30/2011

Ku Hanya Ada Sepotong Doa


Dari raut wajahmu tidak pernah sesekali mempamerkan riak muka yang mengambarkan keadaan diri mu sebenar. Senyuman lebar dan  gurau senda yang kau pamerkan itu semua bagaikan dinding ketabahan hati yang luluh Namun ku tahu di dasar tasik hati mu telah pun kering  kerana tangisan air mata ketabahan yang ditangsian takala diri mu bersendirian. 

Laut China Selatan menjadi pemisah antara kita. Jauh ku dengar perkabaran mu dari sana. Sayu hati ku mendengar suara.
Wahai ayah dan bonda...

Ku hanya ada sepotong ayat yang tidak mampu membalas segala jasa mu yang tiada bandingnya. Namun, hati kerdil ini tidak akan pernah lupa akan tanggungjawabku. Di waktu senja ini jari jemari runcing ku membengkok menadahakn tangan berdoa buat diri mu.


Ya Allah
Rendahkanlah suaraku bagi mereka
Perindahlah ucapanku di depan mereka
Lunakkanlah watakku terhadap mereka dan
Lembutkan hatiku untuk mereka

Ya Allah,
Berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya, atas
didikan mereka padaku dan Pahala yang besar atas
kesayangan yang mereka limpahkan padaku,peliharalah
mereka sebagaimana mereka memeliharaku.

Ya Allah,
Apa saja gangguan yang telah mereka rasakan
atau kesusahan yang mereka deritakan kerana aku
atau hilangnya sesuatu hak mereka kerana perbuatanku
jadikanlah itu semua penyebab susutnya
dosa-dosa mereka dan bertambahnya pahala kebaikan
mereka dengan perkenan-Mu ya Allah
hanya Engkaulah yang berhak membalas kejahatan dengan
kebaikan berlipat ganda.

Ya Allah,
Bila magfirah-Mu telah mencapai mereka sebelumku,
Izinkanlah mereka memberi syafa'at untukku.
Tetapi jika sebaliknya, maka izinkanlah aku memberi
syafa'at untuk mereka,sehingga kami semua berkumpul
bersama dengan santunan-Mu di tempat kediaman
yang dinaungi kemulian-Mu, ampunan-Mu serta rahmat-Mu... .

Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki Kurnia Maha
Agung, serta anugerah yang tak berakhir dan Engkaulah
yang Maha Pengasih diantara semua pengasih.

Amin Ya Rabbul Alamin..

 
Abah... Ibu ampunkanlah dosa-dosa anakmu...